SEO.ac.id

0

Latar Belakang Kasus Pelanggaran Ham

Latar Belakang Kasus Pelanggaran Ham – A. Latar Belakang Permasalahan Pasca berakhirnya Perang Dingin yang mana salah satu negara penguasa yaitu Uni Soviet runtuh, permasalahan global bergeser dari komunisme dan konflik blok Barat dan Timur ke permasalahan baru yaitu permasalahan Hak Asasi Manusia. . , isu lingkungan hidup, dan isu liberal. Sebagai anggota masyarakat internasional, Negara Kesatuan Republik Indonesia tidak bisa lepas dari gelombang persoalan hak asasi manusia yang melanda hampir seluruh negara di dunia. Memang benar, isu hak asasi manusia bukanlah hal baru dalam komunitas global. Sebab permasalahan HAM dimulai sejak lahirnya Magna Carta di Inggris pada tahun 1215 dan berlanjut hingga lahirnya Piagam Hak Asasi Manusia PBB. . Hak, artinya “Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia” tanggal 10 Desember 1948. Perlu juga disebutkan di sini bahwa dunia Islam sebenarnya telah mempunyai piagam hak asasi manusia jauh sebelum Magna Carta diciptakan di Inggris pada tahun 1215. Dikenal dengan sebutan ‘Piagam Madinah’ tahun 622 M, menjamin perlindungan hak asasi manusia bagi masyarakat Madinah yang berbeda ras dan agama.

Karena hak asasi manusia merupakan hak asasi yang diberikan kepada manusia oleh Tuhan Yang Maha Esa, maka perlu kita pahami bahwa hak asasi manusia tersebut tidak berasal dari negara atau hukum, melainkan hanya dari Tuhan Yang Maha Esa yang menciptakan alam semesta dan isinya. , sehingga hak asasi manusia tidak dapat diabstraksikan (inalienable right). Oleh karena itu, negara dan hukum perlu mengakui dan menjamin perlindungan hak asasi manusia tersebut. Tentu kita masih ingat peristiwa kerusuhan dan pembantaian di Timor Timur pada tahun 1999. Saat itu, masyarakat Timor Timur memutuskan keluar dari negara kesatuan Republik Indonesia sehingga menimbulkan banyak korban jiwa. Yuriko Barros Gomes Gutierrez adalah nama lengkapnya. Pria kelahiran 17 Juli 1971 di Vatulari, Timor Timur ini dikenal dengan nama umum Yuriko Guterres. Ini adalah milisi kemerdekaan yang pro-Indonesia atau anti-Timur. Namun, ia dituduh ikut serta dalam beberapa pembantaian di Timor Timur. Selain itu, Guterres adalah pemimpin milisi terkemuka selama pembantaian dan penghancuran ibu kota, Delhi, setelah referendum tahun 1999.

Latar Belakang Kasus Pelanggaran Ham

Latar Belakang Kasus Pelanggaran Ham

B. Berdasarkan penjelasan di atas, maka penulis akan mengemukakan beberapa permasalahan dalam pembahasan makalah ini.

Peristiwa Tanjung Priok 1984: Latar Belakang, Tragedi Kerusuhan, Dan Penyelesaian Pelanggaran Ham

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia mengacu pada Deklarasi yang ditetapkan oleh Amerika Serikat. Pada tahun 1946, negara-negara memasukkan perlindungan hak asasi manusia dan kebebasan dalam deklarasi mereka. Hak asasi manusia diciptakan bersama dengan manusia. Dengan kata lain, hak asasi manusia sudah ada sejak manusia ada. Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia adalah elemen pertama dari ketentuan hak asasi manusia (Deklarasi Hak Asasi Manusia Internasional), sebagai dasar hukum untuk mengaksesi perjanjian internasional tentang hak-hak sipil dan politik, dan protokol tambahan, dan kedua komite ini Memantau implementasi dan masing-masing konvensi: menyediakan mekanisme untuk ini. Penegakan hak. Penghormatan terhadap prinsip-prinsip yang tercermin dalam Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia merupakan kriteria utama bagi negara lain untuk mengakui suatu negara atau rezim baru. Jelas pula bahwa penghormatan terhadap hak asasi manusia merupakan prasyarat untuk menjadi anggota di berbagai organisasi internasional dan regional, termasuk PBB. Tidak ada negara yang dapat dimintai pertanggungjawaban atas segala kerusakan yang disebabkan oleh pengabaian hak asasi manusia. Di sisi lain, hak dan kebebasan yang tercantum dalam Deklarasi harus dihormati sebagai standar minimum. Jaminan hak asasi manusia harus dicapai oleh negara yang menghormati, mengutamakan dan memberikan perlindungan terhadap hak asasi manusia. Di Indonesia, Pancasila beserta peraturan perundang-undangan Negara Kesatuan Republik Indonesia menjadi landasan ideologi dan falsafah negara.

Oleh karena itu, pengakuan terhadap harkat dan martabat bangsa (Indonesia) bukanlah hasil perjuangan yang panjang, melainkan melekat pada Pancasila yang tercermin dari makna dan angka asas dan pembukaannya. Kisah Para Rasul Dari karya asli UUD 1945 yang asli.

A. Garis Waktu Pelanggaran Hak Asasi Manusia di Timor Timur Peristiwa seputar penyatuan Timor Timur dan Indonesia pada tahun 1976 juga berdampak pada hubungan Australia-Indonesia. Setelah Portugis meninggalkan bekas jajahannya pada tahun 1975, pasukan Indonesia memasuki Timor Timur pada bulan Desember 1975, dan wilayah tersebut bersatu dengan Republik Indonesia pada tahun 1976. Hal ini menimbulkan kontroversi di Australia. Selain itu, kematian lima jurnalis Australia di Timor Timur pada tahun 1975 menarik perhatian publik dan media Australia. Namun Australia akhirnya mengakui kedaulatan Indonesia atas Timor Timur pada tahun 1979.

Namun dengan jatuhnya pemerintahan mantan Presiden Soeharto, dinamika politik internal Indonesia berubah secara dramatis. Dalam jajak pendapat publik yang dilakukan pada tanggal 30 Agustus 1999, 78% warga Timor Timur memilih kemerdekaan. Pengumuman hasil pemilu diikuti dengan kekerasan yang meluas oleh kekuatan pro-unifikasi. PBB telah meminta Australia untuk memimpin misi rekonstruksi Pasukan Internasional untuk Timor Timur atau International Force for East Timor (INTERFET).

Pengadilan As Jatuhkan Denda Ke Exxon Mobil, Latar Belakang Pelanggaran Ham Di Aceh

Mereka menjadikan gunung sebagai tameng manusia untuk melawan tentara Indonesia. Lebih dari 200 pemukim kemudian meninggal karena penyakit dan kelaparan di hutan. Selain memakan korban warga sipil di hutan, kelompok ekstremis Fretilin juga melakukan pembantaian terhadap kelompok moderat di hutan. Banyak tokoh Fretlin yang dibunuh oleh sesama anggota Fretlin saat berada di alam liar. Semua kisah ini diceritakan secara rinci oleh orang-orang seperti presiden pertama Timor Timur, Francisco Xavier do Amaral, yang mendeklarasikan kemerdekaan Timor Timur pada tahun 1975. Jika Jenderal Wiranto (saat itu Letjen) gagal menyelamatkan Xavier dari lubang tempat ia dipenjarakan oleh Fretilin di hutan, Xavier tidak lagi menjadi Presiden Partai ASDT Timor Timur.

Selain Xavier, ada seorang komandan sektor Fretilin bernama Aquiles yang dilaporkan hilang di hutan (kemungkinan besar dibunuh oleh Fretilin, kelompok ekstremis). Istri Komandan Aquilis saat ini berada di Bacao dan terus bertanya kepada komandan Fritlin lainnya yang saat itu menguasai Wilayah Timur tentang keberadaan suaminya. Kelompok pro-kemerdekaan juga melakukan operasi yang sama terhadap militer Indonesia untuk menelusuri lokasi Panglima Konis Santana dan Mauhudu yang dilaporkan hilang oleh militer Indonesia. Lebih dari 200 orang terbunuh selama perang saudara yang berlangsung selama tiga bulan di Timor Timur (September hingga November 1975) dan 24 tahun pendudukan Indonesia (1975–1999). (lihat laporan resmi PBB).

Tidak diketahui apakah sisanya mati kelaparan atau dibunuh oleh tentara Indonesia. Temuan CAVR menunjukkan bahwa 183 orang tewas di tangan tentara Indonesia akibat keracunan bahan kimia (bagaimana hal ini terjadi tidak jelas). Namun sejarah akan membuktikan kebenarannya.

Latar Belakang Kasus Pelanggaran Ham

Keluarga yang kerabatnya meninggal di hutan tidak bisa tinggal diam, dan kebenaran akan terungkap apakah tentara Indonesia benar-benar membunuh banyak orang atau sebaliknya. Situasi terkini di Timor Timur menunjukkan ketidakpuasan masyarakat bahwa mereka tidak bisa hidup hanya dengan propaganda dan tidak bisa hidup hanya dengan roti dan air saja. Seperti yang dikhotbahkan Freitlin dalam kampanye opini publik pada tahun 1999, dia berpendapat bahwa ‘bahkan jika Anda makan batu, Anda tidak dapat melarikan diri.’ ‘Lebih baik makan batu daripada makan di bawah todongan senjata, tetapi kamu harus bebas.’ Kenyataan membuktikan bahwa “batu tidak bisa dimakan”, manusia membutuhkan makanan yang cukup untuk dimakan.

Indonesia: Hentikan Intimidasi Terhadap Partisipan Acara Terkait Pelanggaran Ham 1965

Dalam Nationalism, Southeast Asia and the World (2002), Benedict Anderson menggambarkan bagaimana kelaparan, epidemi, dan lubang hitam dalam sejarah Indonesia di pulau kecil di utara lepas pantai Australia, termasuk jumlah warga Timor Timur yang meninggal karena kelaparan. Katanya, ada tren. Perang 1977-1979 Padahal, menurut Peter Carey (1995), jumlah tersebut melebihi angka kematian penduduk Kamboja di bawah Pol Pot. Kalaupun ada, media yang memberitakannya pasti akan menghadapi kematian. Misalnya, salah satu media massa, Majalah Jakarta-Jakarta, menjadi korban pemberitaan mereka tentang Timor Timur pada tahun 1992.

Namun meski media ditutup, insiden yang terjadi di Delhi pada 12 November 1991 masih terasa seperti sebuah cerita pendek. 『Pelajaran Sejarah』 (Seno Gumira Ajidharma, Eyewitnesses, Bentang Publishers, 1994), yang mengarang fiksi peristiwa Santa Cruz, ditulis oleh para jurnalis yang terpengaruh oleh ‘larangan’ pemerintah saat itu. Bagi jurnalis, cerita pendek dan novel merupakan cara lain untuk menyampaikan berita atau fakta sejarah yang sengaja dirahasiakan.

Di Darwin. Rekaman ini digunakan dalam film dokumenter Selasa Pertama In Cold Blood: The Massacre of East Timor, yang ditayangkan di ITV di Inggris pada bulan Januari 1992.

Acara ini disiarkan ke seluruh dunia, sehingga membuat malu pemerintah Indonesia. Terjadi protes keras di Portugal dan Australia, yang memiliki populasi komunitas Timor Timur yang besar. Banyak orang Portugis menyesali keputusan pemerintah mereka pada tahun 1975 yang secara efektif meninggalkan bekas jajahan mereka. Mereka terinspirasi oleh pertunjukan yang memperlihatkan orang-orang berteriak dan berdoa dalam bahasa Portugis. Demikian pula, banyak warga Australia yang kecewa dengan dukungan pemerintah mereka terhadap rezim Suharto yang represif di Indonesia dan merasa dikhianati oleh masyarakat Timor Timur, yang berjuang bersama pasukan Australia melawan Jepang pada Perang Dunia II.

Pdf) Penyelesaian Kasus Pelanggaran Ham Kaum Etnis Rohingya Di Myanmar Dalam Persprektif Hukum Internasional

Hal ini mendorong pemerintah Portugal untuk meningkatkan kampanye diplomatiknya, namun pemerintah Australia mengatakan pembunuhan tersebut, dalam kata-kata Menteri Luar Negeri Gareth Evans, adalah sebuah “kecelakaan”. Pembantaian tersebut (dikenal sebagai Insiden Dili oleh pemerintah Indonesia) disamakan dengan pembantaian Sharpeville tahun 1960 di Afrika Selatan, di mana banyak pengunjuk rasa tidak bersenjata ditembak dan rezim apartheid dikutuk secara internasional.

Ketika tekanan dari masyarakat internasional semakin meningkat atas peristiwa di Timor Timur, Indonesia menerapkan kebijakan yang dapat mengakomodasi aspirasi masyarakat Timor Timur. Tekanan inilah yang mendorong pemerintah Indonesia untuk mengatasi masalah ini.

Analisis kasus pelanggaran ham, kasus kasus pelanggaran ham, latar belakang terjadinya pelanggaran ham, berita kasus pelanggaran ham, pengertian kasus pelanggaran ham, studi kasus pelanggaran ham, kasus pelanggaran ham berat, latar belakang pelanggaran ham, contoh kasus pelanggaran ham, makalah kasus pelanggaran ham, kasus pelanggaran ham munir, kasus pelanggaran ham international

Share on:

Related Post

No comments

Leave a Comment